Kapan Perusahaan Harus Mengembangkan Perangkat Lunaknya Sendiri

Kapan Perusahaan Harus Mengembangkan Perangkat Lunaknya Sendiri – Setiap perusahaan membutuhkan dan menggunakan perangkat lunak, dan beberapa di antaranya merupakan pendorong kesuksesan bisnis yang signifikan.

Kapan Perusahaan Harus Mengembangkan Perangkat Lunaknya Sendiri

deshack – Tetapi ketika perusahaan kecil tumbuh menjadi menengah, kesenjangan kinerja perangkat lunak dapat muncul.

Menemukan solusi perangkat lunak baru dapat memperbaiki masalah dan ketidakefisienan serta membantu tim mengembangkan produk dan layanan yang inovatif.

Tetapi CEO perusahaan menengah sering menghadapi pilihan yang sulit: apakah akan meningkatkan melalui vendor atau mengembangkan (alias “menggulung”) kode mereka sendiri.

Sudah dipahami secara luas bahwa peningkatan perangkat lunak selalu mahal dan seringkali mengganggu. Terkadang mereka gagal total, atau mereka tidak memenuhi janji awal mereka.

Baca Juga : Pengembangan Aplikasi Android Pada Tahun 2022

Itu berarti sedikit atau tidak ada pengembalian uang yang dihabiskan. Namun terkadang, tidak ada perangkat lunak siap pakai yang tersedia untuk mengatasi masalah unik bisnis.

Untuk perusahaan kecil, biasanya lebih mudah (dan hampir selalu lebih murah) untuk melakukan solusi manual ketika perangkat lunak operasi mereka tidak sesuai dengan tugas.

Tetapi perusahaan menengah dapat kehilangan banyak uang dan menghambat pertumbuhan mereka karena inefisiensi yang tak terhindarkan muncul dari solusi semacam itu.

Dan proses manual yang tersiksa itu dapat mencegah perusahaan menangkap peluang secara tepat waktu.

Bagi perusahaan-perusahaan itu, pengkodean khusus adalah opsi yang layak. (Bisnis besar dengan kantong dalam dapat membangun tim pengembangan perangkat lunak dan sering kali memiliki bakat untuk melakukannya.)

Sebagian besar perusahaan menengah memiliki “pengguna super” yang pandai membantu semua orang dengan kemampuan yang sudah ada dalam perangkat lunak mereka seperti penulis laporan, dasbor, dll.

Dan sebagian besar perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) modern memiliki lapisan yang memungkinkan penyesuaian seringkali lapisan di mana pengecer nilai tambah (VAR) dapat membuat perubahan dan lapisan pelanggan untuk penyesuaian pelanggan.

Jika perusahaan menengah bisa mendapatkan apa yang dibutuhkan dari itu, fantastis. Tapi bagaimana jika tidak bisa?

Banyak perusahaan menengah terjebak mencoba memutuskan apakah akan membeli perangkat lunak baru atau mencoba untuk menulis kode mereka sendiri, bahkan jika itu hanya berarti menghubungkan sistem yang berbeda.

Baca Juga : Samsung Galaxy S Series : Sejarah Nama Terbesar di Android

Yang lain mencoba untuk melakukan outsourcing masalah ke perusahaan perangkat lunak. Sementara pembuatan kode outsourcing dapat menjadi bagian dari solusi, melakukannya dengan sukses membutuhkan manajemen proyek yang ketat kemampuan yang tidak dimiliki semua bisnis menengah.

Sementara itu, jam selalu berdetak. Efisiensi yang dapat diwujudkan dengan perangkat lunak tidak diambil, menggerogoti margin.

Peluang pasar hilang dari pesaing. Bagaimana para pemimpin bisnis menengah dapat menentukan kapan masuk akal untuk membangun perangkat lunak mereka sendiri?

Kapan Memutar Kode Anda Sendiri

Tidak efisien untuk mengembangkan program kustom untuk fungsi bisnis inti seperti akuntansi, penggajian, pajak penjualan, inventaris, dan manajemen hubungan pelanggan (CRM), dan begitu banyak pilihan yang tersedia.

Tetapi jika tidak ada perangkat lunak yang melakukan apa yang Anda perlukan, Anda mungkin tidak punya pilihan selain menggulung sendiri, terutama jika ada peluang bernilai tinggi untuk diraih atau efisiensi yang signifikan untuk diperoleh. (Membuat kode Anda sendiri hanya bermanfaat jika ada hasil besar; tanpa ROI yang kuat, lupakan saja.)

Misalnya, pada tahun 2007, BF&S Manufacturing mendapatkan tenaga sebagai produsen kontrak untuk komponen kompleks, volume rendah tetapi penting untuk vertikal kedirgantaraan, militer, medis, dan industri.

Pelanggannya ingin mengawasi pekerjaan, tetapi BF&S berbasis di Meksiko, dan banyak pelanggannya tidak ingin menginvestasikan waktu dan uang untuk bepergian dan tinggal di sana.

BF&S bergantung pada hubungan dekat dengan pelanggannya, sering kali beralih ke teknisi mereka untuk memecahkan masalah produksi.

Tapi jarak dan perbatasan membuat itu semakin sulit. Berbagi layar dan kamera saja tidak akan cukup bagi pelanggannya, dan BF&S takut kehilangan mereka ke produsen yang lebih dekat, bahkan jika bisnis itu mengenakan biaya lebih.

BF&S harus dapat memasukkan data produksi yang berharga dari sistem ERP intinya ke dalam format yang dapat digunakan pelanggannya.

CEO BF&S Carlos Fernandez melihat sekeliling tetapi tidak dapat menemukan solusi untuk membeli. Sebaliknya, katanya, “Kami memulai program perangkat lunak yang akan menyediakan data waktu nyata 24/7” pada pembuatan produk perusahaan.

Ini dimulai dengan “pria komputer” mereka, sebagaimana Fernandez menyebutnya, baru saja lulus dari perguruan tinggi, membangun alat untuk melacak bahan mentah, barang dalam proses, dan persediaan barang jadi dan memberikan visibilitas secara internal dan eksternal.

Itu selesai dan pertama kali digunakan pada tahun 2010. Pelanggan menyukainya. Fernandez mulai mengembangkan tim pengembangan perangkat lunak di Meksiko, mendukung empat fasilitas di negara bagian Sonora dengan jumlah karyawan gabungan 500.

Pelanggan sekarang dapat melihat video stasiun kerja, kemajuan produk mereka di setiap langkah, persediaan barang mentah dan barang jadi BF&S, yang sedang mengerjakan pekerjaan mereka, dan semua cerita dan spesifikasi produk.

Pengkodean khusus ini membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang bisnis perusahaan dan kebutuhan pelanggannya. Awalnya dipimpin oleh Fernandez, tim insinyur dan pemimpin operasi sekarang merencanakan dan mengelola dukungan dan pengembangan alat yang berkelanjutan.

Hari ini, meskipun Fernandez tidak akan mengklaim bahwa kode buatan sendiri perusahaannya adalah pembeda kompetitif yang sangat besar, dia yakin itu memberi pelanggannya keinginan yang mereka inginkan dan apa yang tidak dapat dia berikan melalui perangkat lunak yang tersedia: transparansi ke dalam dan ukuran kontrol atas produksi produk mereka.

Perjalanan dan Biaya

Menggulirkan kode Anda sendiri tidaklah sederhana atau murah. Insinyur perangkat lunak dibayar tinggi. Di Amerika Serikat, itu berarti gaji enam digit.

Biaya untuk menemukan dan mempekerjakan insinyur sering kali melibatkan perusahaan pencari, yang mengenakan biaya 15% hingga 30% dari gaji tahun pertama, dan selama beberapa tahun terakhir, bahkan mereka telah berjuang untuk menemukan kandidat yang baik.

Selain biaya pengadaan, Anda harus mewawancarai dan menilai kandidat untuk keterampilan teknis, melatih dan merekrut karyawan baru, serta menyediakan lingkungan digital untuk pengembangan dan pengujian.

Dan kemudian Anda harus mengelola tugas pengembangan kode, memastikannya produktif.

Karena departemen pengembangan melampaui lima atau enam insinyur, Anda akan memerlukan seorang eksekutif DevOps untuk mengawasinya jika pemrogram kurang terkelola, hari dan minggu dapat hilang sementara produktivitas menurun.

Dan Anda tidak bisa hanya mempekerjakan pengembang dan manajer dan mengharapkan keajaiban terjadi. Insinyur membuat apa yang diperintahkan bisnis kepada mereka.

Mereka berkembang dengan kejelasan. Jadi, Anda perlu meluangkan waktu untuk memahami peluang bisnis Anda dan harus dapat menjelaskan fitur, fungsi, dan opsi yang Anda inginkan.

Peta jalan perangkat lunak itu harus diselesaikan sebelum teknisi Anda mulai membuat kode. Gagal melakukan semua ini dengan baik dan tepat waktu, dan Anda akan memiliki bakat yang sangat mahal di tangan mereka, kemungkinan mencari tempat lain untuk bekerja.

Terakhir, ketika Anda mengembangkan kode kustom, Anda perlu mempertahankannya. Perangkat lunak rusak sepanjang waktu. Peretas terus-menerus menemukan vektor serangan baru. Kebutuhan baru muncul dan pengguna menuntut modifikasi.

Bahkan bahasa pemrograman menua, jadi setiap lima hingga 10 tahun, perangkat lunak mungkin perlu ditulis ulang. Biaya terus datang.

Namun, sementara pengkodean khusus itu menantang, itu bisa menjadi faktor penting dan sepadan dengan masalah bagi beberapa perusahaan yang berinovasi solusi untuk pelanggan mereka.

Corefact (klien Mastering Menengah) adalah penyedia layanan pemasaran layanan lengkap untuk industri real estat dan hipotek. Pada tahun 2005, perusahaan datang dengan ide segar.

Jika makelar dapat mengirim kartu pos ke klien potensial dengan URL unik yang akan membawa klien ke situs web dengan rumah mereka sendiri di pusatnya, itu bisa sangat menarik, dan kemungkinan pengubah permainan.

Pelanggan Corefact, agen penjual, sangat senang, tidak hanya dengan daya tarik potensial bagi klien mereka, tetapi juga oleh semua data yang akan diberikan oleh keterlibatan semacam ini kepada mereka.

Corefact tidak dapat membeli perangkat lunak untuk melakukan ini itu baru. Pendiri dan CEO Corefact Chris Burnley selalu menjadi teknolog. Sebelum Corefact, ia memulai beberapa perusahaan berbasis teknologi.

Berkat kompetensi teknologi ini, perusahaan menemukan cara untuk mencetak data variabel URL unik pada kartu pos dan kemudian memindahkannya ke server web yang akan menunggu pemilik rumah mengetikkan URL, setelah itu situs web baru yang unik akan dibuat. dibuat secara instan. Pada tahun 2006, perangkat lunak diluncurkan dengan seorang insinyur tunggal.

Hari ini tim teknik telah berkembang menjadi 10, berlokasi di AS dan luar negeri. Mereka telah membuat kode khusus yang tidak hanya menghadap pelanggan, tetapi juga secara efisien menyatukan ribuan pesanan harian melalui entri pesanan, grafik, dan pra-tekan dan mengotomatiskan aliran pekerjaan yang efisien ke mesin cetak dan melalui penyelesaian.

Burnley mengatakan, “Konsep asli kami menempatkan kami di jalur pertumbuhan yang cepat, tetapi kemampuan kami untuk berinovasi dengan teknologi terus mendorong kami. Tentu saja, investasi di bidang insinyur sangat besar dan berkelanjutan, tetapi daftar peluangnya panjang.”

Tetapi mereka tidak membangun setiap perangkat lunak yang mereka gunakan. Ketika datang untuk meningkatkan ERP mereka, mereka memilih produk standar oleh Netsuite, di mana mereka menghubungkan sistem penanganan pesanan buatan mereka sendiri.

Demikian pula, mereka baru-baru ini menjatuhkan CRM buatan sendiri demi Salesforce, menjaga tim pengembangan mereka tetap fokus pada pembuatan perangkat lunak yang tidak dapat mereka beli.

Tiga Kompetensi yang Anda Butuhkan Untuk Menggulung Sendiri

Contoh yang telah saya diskusikan memerlukan jumlah yang berbeda dari tiga kompetensi berikut, bergantung pada seberapa kompleks persyaratan kode kustom Anda:

Menerjemahkan kebutuhan bisnis ke dalam proyek perangkat lunak. Mengidentifikasi kebutuhan bisnis dan solusinya adalah proses yang berulang, mengingat keterbatasan perangkat lunak yang ada, serta sumber daya dan data yang tersedia.

Ini bukan pengembangan perangkat lunak atau manajemen bisnis; ini adalah bentuk rekayasa di mana satu kaki berdiri dalam bisnis dan yang lainnya dalam pemahaman menyeluruh tentang cara kerja sistem perangkat lunak Anda saat ini.

Kompetensi ini dapat dipegang oleh satu eksekutif di perusahaan menengah yang lebih kecil, atau oleh tim kecil seiring pertumbuhan organisasi.

Apa yang masuk adalah masalah atau peluang, apa yang keluar adalah serangkaian langkah terperinci untuk membuat dan memelihara kode: data apa yang akan digunakan dan logika atau proses apa yang harus digunakan untuk menghasilkan solusi. Tanpa semua langkah ini, upaya untuk membuat kode khusus tidak masuk akal.

Pengembangan kode. Bergantung pada situasinya, bisnis menengah dapat memiliki satu programmer atau departemen teknik penuh. Misalnya, di perusahaan saya sebelumnya, kami memiliki Dave, seorang karyawan gudang muda yang membuat kode sebagai hobi, sesekali naik ke atas untuk proyek pengkodean kecil.

Untuk peluang yang lebih besar, pengembangan kode dapat berkembang menjadi serangkaian tim teknik dengan keterampilan dan fokus berbeda yang bekerja di departemen DevOps yang lengkap, dipimpin oleh VP atau chief technology officer.

Leave a Reply

Your email address will not be published.