Pengembangan Aplikasi Android Pada Tahun 2022

Pengembangan Aplikasi Android Pada Tahun 2022 – Dalam artikel ini, kita akan berbicara tentang framework lintas platform Android paling populer serta kemampuan desain dan pengembangannya.

Pengembangan Aplikasi Android Pada Tahun 2022

deshack – Panduan ini mencakup saran ahli dari pengembang TATEEDA GLOBAL yang memiliki keahlian mendalam dalam pengembangan seluler untuk industri perawatan kesehatan dan IoT.

Aplikasi seluler menjadi semakin canggih, interaktif, dan mudah digunakan saat perusahaan berbaris untuk bergabung dengan revolusi seluler. Untuk memenuhi permintaan, pengembang kerangka aplikasi telah meningkatkan permainan mereka, menyediakan teknologi superior untuk pengembangan aplikasi.

Kami menjelajahi web untuk menemukan kerangka kerja pengembangan aplikasi Android terbaik pada tahun 2022, untuk membuat aplikasi seluler yang mengungguli pendahulunya dan meningkatkan standar untuk UX, fungsionalitas, dan kinerja keseluruhan.

Kerangka kerja aplikasi Android adalah perangkat lunak yang memungkinkan pengembang aplikasi untuk mengumpulkan produk jadi yang memenuhi persyaratan pemiliknya.

Kerangka kerja menyediakan tulang-tulang aplikasi, untuk disempurnakan dengan grafik, animasi, fitur dan fungsionalitas khusus. Kerangka kerja aplikasi dirancang untuk menyederhanakan proses pengembangan aplikasi, dan memudahkan pengelolaan, modifikasi, dan perbaikan bug di masa mendatang.

Baca Juga : Perkembangan Pada Pengaturan Android 12 Yang Terbaru

Penting untuk membedakan antara SDK ( perangkat pengembangan perangkat lunak ) dan kerangka kerja. SDK berisi alat pengembangan perangkat lunak, termasuk kerangka kerja.

Kerangka kerja pengembangan aplikasi Android yang berbeda memiliki banyak atribut yang sama, bersama dengan fitur unik yang membuatnya lebih cocok untuk jenis proyek tertentu. Kerangka kerja aplikasi yang Anda pilih harus dipilih dengan mempertimbangkan persyaratan spesifik proyek Anda.

Atribut Kerangka Pengembangan Aplikasi Android Unggul

Dengan begitu banyak kerangka kerja aplikasi Android yang tersedia, menemukan kerangka kerja yang berbeda dan memenuhi kebutuhan pengembang dan pemangku kepentingan dapat menjadi tantangan. Kami menggunakan kriteria berikut untuk menyortir domba dari kambing:

Kemampuan lintas platform: Kerangka kerja lintas platform memungkinkan pengembang untuk menggunakan basis kode yang sama di semua sistem operasi, artinya satu aplikasi akan memiliki tampilan, nuansa, dan pengalaman pengguna yang sama di perangkat apa pun.

Plus, setiap pembaruan dan perbaikan secara universal tercermin secara otomatis. Bahkan jika Anda terutama tertarik untuk membuat aplikasi Android, menggunakan kerangka kerja yang dirancang untuk mengakomodasi banyak platform dapat menghemat waktu dan uang.

Popularitas di kalangan pengembang : Pengembang aplikasi ingin bekerja dengan kerangka kerja untuk pengembangan Android yang memfasilitasi proses kreatif, dengan kecepatan minimal di sepanjang jalan. Mereka juga ingin dapat menguji, memecahkan masalah, dan memperbaiki bug dengan cara yang paling tidak rumit dan paling efisien waktu.

Antarmuka pengguna : Saat aplikasi menjadi lebih canggih dan kompleks, kemampuan untuk menyesuaikan elemen kerangka kerja untuk mencapai pengalaman pengguna terbaik untuk setiap proyek merupakan dasar pengembangan aplikasi kelas atas.

Kerangka Pengembangan Aplikasi Android Teratas

Flutter

Flutter adalah kontribusi Google untuk framework aplikasi lintas platform. Iterasi pertamanya, yang disebut Sky, dirancang untuk berjalan di sistem operasi Android. Flutter dirilis pada tahun 2017, menjadikannya salah satu framework pengembangan aplikasi yang lebih baru.

Menurut penelitian tahun 2021, Flutter adalah kerangka kerja Android paling populer di luar sana. Ini dengan cepat naik ke posisi dominan daftar setelah diakui sebagai kerangka kerja kedua yang paling banyak digunakan setelah React Native pada tahun 2019 dan 2020. Sekarang ini adalah kerangka kerja Android pilihan untuk 42% pengembang Android.

Baca Juga : Data Preferensi Pengguna Global untuk Ponsel Android

Flutter menjalankan program di Dart . Ini adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang dioptimalkan untuk klien dengan sintaksis gaya C yang bekerja cepat di semua platform. Bahasa ini digunakan dalam aplikasi seluler Google Ads dan banyak aplikasi sukses lainnya.

Di TATEEDA GLOBAL kami memiliki pengembang ahli dalam bahasa Dart, yang mampu mengembangkan proyek secara efisien di Flutter.

Jangan ragu untuk menghubungi kami, jika Anda memerlukan bantuan apa pun dengan proyek Flutter, termasuk pengembangan aplikasi Flutter siklus penuh, atau augmentasi proyek dan mengintegrasikan pengembang tambahan ke dalam tim yang ada.

Apa yang kami sukai darinya:

  • Flutter menampilkan kotak alat pengembangan aplikasi ekstensif yang mencakup widget bawaan, API, alat CLI, dan berbagai alat pengembangan aplikasi lainnya.
  • Flutter memungkinkan pengembang membuat widget baru atau menyesuaikan yang sudah ada.
  • Dengan dukungan raksasa teknologi Google, Flutter sangat andal.
  • Implementasi kode cepat Flutter memungkinkan perbaikan bug yang cepat.
  • Seperti Xamarin dan React Native, Flutter adalah platform open-source gratis.

Apa yang hilang:

  • Seperti Xamarin, aplikasi Flutter cenderung berukuran besar, memaksa pengembang untuk berkompromi pada gambar, animasi, dan jumlah pustaka yang digunakan.
  • Flutter tidak mengizinkan penggunaan banyak API asli, artinya pengembang mungkin perlu menggunakan paket pihak ketiga atau menulis kode mereka sendiri.

Facebook membuat React Native pada tahun 2015 sebagai kerangka kerja lintas platform sumber terbuka. Ini dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi untuk iOS, Android, UWP, dan Web.

Dengan React Native, pengembang dapat membangun aplikasi seluler menggunakan React dan JavaScript, bersama dengan kemampuan pengembangan aplikasi Android asli.

Ini adalah kerangka kerja pengembangan aplikasi Android terbaik menurut pendapat TATEEDA GLOBAL. Beberapa aplikasi terbaik yang dikembangkan dengan React Native adalah Airbnb dan Discord.

Jika Anda memerlukan bantuan apa pun dengan proyek React Native, terutama dalam pengembangan perangkat lunak seluler perawatan kesehatan , silakan hubungi TATEEDA GLOBAL untuk mendapatkan estimasi dan bantuan gratis! Kami memiliki ahli React Native dengan keahlian yang cukup besar di pasar perawatan kesehatan AS.

Xamarin

Didirikan pada tahun 2011, Xamarin dimiliki oleh Microsoft dan telah ada selama hampir satu dekade, menjadikannya salah satu kerangka kerja pengembangan aplikasi tertua. Platform ini memberi pengembang perpustakaan dan alat yang dikompilasi secara khusus untuk membangun aplikasi di Android, iOS, macOS, dan lainnya.

Xamarin adalah bagian dari Visual Studio IDE, Xamarin memungkinkan untuk menulis aplikasi lintas platform dalam C#, yang kodenya hampir sama di semua platform (sekitar 75% dari basis kode identik.)

Berkat kualitas ini, banyak perusahaan terkemuka di industri padat seperti perawatan kesehatan telah memilih Xamarin dalam proyek pengembangan seluler mereka.

Meskipun Xamarin adalah kerangka kerja sumber terbuka dan gratis, pengembangan perangkat lunak komersial skala besar memerlukan lisensi untuk Microsoft Visual Studio IDE, dan itu terkait dengan biaya tambahan yang cukup besar.

Apa yang kami sukai darinya:

  • Aplikasi yang dikembangkan dengan Xamarin memiliki kinerja seperti native yang tinggi.
  • Ekosistem Xamarin yang luas dengan C#, .Net, dan Microsoft Visual Studio menjadikannya salah satu kerangka kerja aplikasi seluler terlengkap yang tersedia. Baca juga: Tips Merekrut dan Mempekerjakan Pengembang .Net
  • Pustaka khusus platform Xamarin memberi pengembang akses ke API dari Apple, Facebook, Google, dan platform lain untuk memperkaya kemampuan aplikasi Anda.
  • Pengalaman pengguna yang ditingkatkan, berkat pustaka templat Xamarin yang luas yang memungkinkan pengembang menggunakan kembali kode di berbagai platform, atau menyesuaikan elemen secara manual.
  • Seperti React Native, Xamarin adalah open-source, membuatnya gratis untuk tim pengembangan kecil.

Apache Cordova

Apache Cordova (sebelumnya PhoneGap) adalah kerangka kerja Android gratis dan sumber terbuka yang memungkinkan pengembangan aplikasi hybrid dalam banyak bahasa dan teknologi pengembangan web dasar, seperti JavaScript, HTML5, dan CSS3. Ini memungkinkan pembuatan aplikasi multi-platform dengan basis kode tunggal, misalnya Appcelerator Titanium.

UI aplikasi yang dirakit Cordova secara teknis berfungsi seperti WebView, menjalankan aplikasi dalam wadah asli, jadi aman untuk mengatakan bahwa Cordova menjembatani pengembangan aplikasi seluler dan web.

Kerangka kerja ini mendukung banyak platform utama termasuk Android, iOS, Windows, Ubuntu, OS X, Blackberry 10, dll., sehingga pengembang membuat kode aplikasi satu kali dan kemudian mengonversi file SDK ke format platform yang berbeda.

Ionic

Ionic adalah kerangka kerja pengembangan aplikasi bersertifikasi MIT, gratis, dan sumber terbuka yang menggunakan kombinasi HTML5 + CSS3 + JavaScript untuk pengembangan aplikasi lintas platform. Ini memungkinkan pengembangan aplikasi hibrid interaktif dan PWA (Aplikasi Web Progresif.)

Ionic menampilkan komponen UI Intuitif dan menawarkan waktu pengembangan yang lebih cepat sehingga menjadikannya kerangka kerja pengembangan yang cukup kuat dan andal.

Juga, ia menawarkan banyak fungsi lintas platform dan banyak alat perangkat lunak yang sangat memfasilitasi pengembangan aplikasi seluler Android.

Sebagian besar kode dikembangkan terutama di browser dengan pengecualian untuk fungsionalitas pembagian seluler asli yang harus Anda uji dan debug menggunakan perangkat genggam.

Leave a Reply

Your email address will not be published.