Perkembangan Dari Windows 95 ke Windows 11

Perkembangan Dari Windows 95 ke Windows 11 – Windows 11 diluncurkan minggu lalu, dan sejak karir kita sebagai analis eksternal dimulai pada saat yang sama dengan Windows 95, kita merasa sangat terhubung dengan platform ini. Pada tahun 1995, Microsoft menghabiskan banyak uang untuk menghasilkan permintaan untuk platform tetapi tidak menghabiskan cukup banyak untuk dukungan dan terlambat menyadari betapa pentingnya kompatibilitas driver dan perangkat keras.

Perkembangan Dari Windows 95 ke Windows 11

deshack – Pra-peluncuran Windows 95 adalah salah satu upaya paling kuat yang pernah kita lihat; itu adalah bencana pasca-peluncuran. Microsoft telah belajar banyak dan mengubah kepribadian dan fokusnya sejak Windows 95 memulai debutnya, dan Windows 11 menampilkan perubahan tersebut. kita telah menjalankan versi terakhir Windows 11 sejak diluncurkan minggu lalu, dan meskipun ada sedikit kurva pembelajaran, ini tidak seperti minggu-minggu yang diperlukan untuk mendapatkan PC yang ada pada OS baru kembali saat ini semua dimulai.

Baca Juga : Ransomware Berhasil Lubangi Keamanan Pada Cloud

Mari kita bicara tentang Windows 11 minggu ini dan kita akan menutup dengan produk kita minggu ini, Microsoft Surface Laptop Studio, yang bisa dibilang produk paling fokus Apple yang pernah dirilis Microsoft. kita terpesona oleh seberapa banyak Windows mencerminkan Microsoft selama bertahun-tahun. Kembali pada 1990-an, ketika Windows 95 lahir, Microsoft adalah model perangkat lunak berpemilik dan daya saing yang nyaris gila. Perusahaan sangat peduli dengan produk tetapi tidak terlalu peduli dengan pelanggannya, yang anehnya jauh dari unik pada saat itu. Seluruh industri tampak sedikit kacau karena pelanggan menginginkan pengalaman seperti peralatan, sesuatu yang mereka miliki dengan terminal, dan mereka bahkan tidak mendapatkannya dari IBM.

Industri ini hidup dengan churn dan penggantian perangkat keras yang cepat, dan proses itu sangat menyakitkan sehingga pelanggan membencinya. Jadi meminta pelanggan untuk mengganti PC mereka tepat waktu akhirnya menemui jalan buntu. Saat itu, Microsoft tidak menganggap itu masalahnya lebih dari keamanan. Kualitas itu relatif. Sulit dipercaya bahwa kami menoleransi betapa tidak dapat diandalkannya segala sesuatu di tahun 90-an. Bahkan Microsoft Office menjadi sangat tidak dapat diandalkan. Microsoft membuat salah satu kesalahan pengguna terbesarnya dengan Microsoft Bob, yang bekerja dengan baik dengan target audiens awalnya adalah orang tua yang tidak mengerti teknologi. Namun, Bob gagal ketika Microsoft mencoba memposisikannya sebagai UI berikutnya untuk semua orang.

kita masih ingat acara Microsoft yang diisi oleh para insinyur perangkat lunak yang bukan penggemar Bob dan diberi salinan gratis dan balon helium. Di akhir keynote, ada banyak kotak Bob yang diikat ke balon-balon yang mengambang di langit-langit venue. Seperti banyak perusahaan muda lainnya, Microsoft mengalami sedikit krisis identitas, dan struktur kekuatannya berubah-ubah, menciptakan semakin banyak masalah eksekusi. Itu adalah perusahaan yang menyenangkan, tetapi membunuh reputasinya dengan hampir satu dekade produk yang terlalu buggy dan peluncuran yang gagal.

Namun, seluruh industri PC seperti itu, yang tampak aneh mengingat fokus yang intens pada keandalan dan waktu aktif yang dimiliki oleh perusahaan mainframe sebelumnya, yang dipimpin oleh IBM. Pelanggan menginginkan fleksibilitas dan kontrol yang dijanjikan PC tetapi tidak setuju untuk melepaskan keandalan dan keamanan mainframe. Di tahun 90-an, Microsoft juga berubah dari salah satu perusahaan yang paling dihormati di industri ini menjadi salah satu yang paling tidak dihormati karena perilaku ini. Untuk pertama kalinya, industri memberontak dengan produknya sendiri: Linux. Ini adalah pertama dan satu-satunya saat kita melihat pasar menjadi sangat frustrasi dengan vendor dominan dan kurangnya persaingan sehingga melahirkan penawaran yang bersaing.

Microsoft, Windows di tahun 2000-an

Tahun 2000-an adalah masa transisi bagi Microsoft ketika hampir semua OS lainnya menjadi bencana. Windows Millennium Edition adalah kecelakaan kereta api yang bertentangan dengan Windows 2000, tetapi Windows XT, yang memadukan keduanya, tampaknya cukup baik. Kemudian kami memiliki Windows Vista, kecelakaan kereta api lain, diikuti oleh Windows 7, yang cukup baik lagi, diikuti oleh Windows 8, kecelakaan kereta api lainnya. Apa yang tampaknya kurang dari perusahaan adalah visi. Kalau dipikir-pikir, sepertinya prosesnya adalah membuat produk yang payah untuk menangkap data tentang apa yang disukai dan dibenci pengguna, lalu mengubah pembelajaran itu menjadi produk yang relatif jauh lebih baik.

Dekade terakhir, banyak hal datang bersama di Microsoft ketika kepemimpinan tampaknya merangkul kualitas yang konsisten. Windows 10 bisa dibilang platform paling stabil dan andal yang pernah dibawa Microsoft ke pasar. Ini memamerkan fokus baru dan kritis pada keamanan dan keandalan, dan sebagian besar pengguna tampak baik-baik saja dengan itu. Untuk sebagian besar, 10 tampaknya bekerja tanpa drama, dan kebanyakan dari kita menyadari bahwa drama bukanlah sesuatu yang kita inginkan dalam sebuah OS. Namun, Microsoft memperdagangkan kemudahan penggunaan untuk keamanan. Para OEM dan pembuat motherboard menonaktifkan banyak fitur keamanan penting seperti Boot Aman dan dukungan TPM, yang tampaknya bertentangan dengan masalah kegunaan. Ini sedikit mengingatkan kita tentang bagaimana orang menanggapi vaksin Covid.

Pengguna memiliki pilihan untuk mengaktifkan keamanan atau tidak, dan mereka memilih untuk tidak melakukannya tanpa menyadari risiko yang mereka ambil. Seperti mereka yang menghindari vaksin Covid, kita yakin mereka memiliki pembenaran mereka sendiri, tetapi kemungkinan mereka tidak sebanding dengan potensi risiko pelanggaran perusahaan yang melumpuhkan atau infus ransomware. Sekarang, setelah serangkaian serangan malware dan pelanggaran selanjutnya yang lebih parah, perubahan Windows 11 yang paling mengganggu juga yang paling kritis. Anda harus mengaktifkan fitur keamanan ini, atau itu tidak akan diinstal. Perubahan ini juga berarti perlu dijalankan pada perangkat keras yang relatif baru yang mendukung fitur keamanan ini.

Perkembangan Windows 11

Secara historis, kita telah memuat versi baru Windows saat pertama kali tersedia. Kali ini, kita tidak dapat memuat versi beta Windows 11 di salah satu komputer desktop berbasis AMD kita. Di satu, segera setelah kita mengaktifkan Boot Aman, itu akan menolak untuk memposting, dan yang kedua, itu tidak akan menerima TPM diskrit sebagai TPM yang valid. Jadi kita membuat PC Intel dan mencoba lagi, tetapi juga gagal memenuhi syarat untuk Windows 11. Setelah beberapa pekerjaan, kita menemukan bahwa, untuk beberapa alasan, Windows 11 tidak menerima TPM diskrit di kotak AMD tetapi akan menerima firmware TPM (disebut fTPM). Kotak Intel tidak akan menerima dTPM (apa pun itu), tetapi akan menerima TPM firmware Intel yang disebut PTT (kurangnya konsistensi dalam penamaan TPM yang tiba-tiba kita anggap mengganggu).

Baca Juga : Cara Download Windows 11 Gratis di Laptop dan Komputer

Masalah sebelumnya ini tidak akan terjadi jika Anda mendapatkan PC Windows 11 baru atau memutakhirkan PC bisnis yang dikonfigurasi dengan benar di latar belakang. Dell Latitude kita melakukan pemutakhiran tanpa masalah, misalnya, karena sistem telah diatur dengan benar. Setelah di Windows 11, perubahan UI membutuhkan sedikit waktu untuk memudar ke latar belakang. Misalnya, ikon Windows bergerak dari kiri ke lebih dekat ke tengah, dan alih-alih bidang pencarian di bilah tugas di bagian bawah, Anda mendapatkan kaca pembesar. Tetapi setelah sekitar dua jam, kita tidak melihat perbedaannya lagi, dan kita pergi ke balapan. kita menulis ini sekarang di sistem Windows 11 kita yang sepenuhnya dikonfigurasi dan disesuaikan, dan kita baik-baik saja.

Sistemnya stabil, tidak ada crash, dan kita merasa tenang mengetahui bahwa kita jauh lebih aman terhadap malware yang berkeliaran daripada sebelumnya. kita harus menambahkan bahwa setelah kita mengatasi masalah TPM, penginstalan Windows 11 cukup mudah dan sebagian besar tanpa pengawasan, dengan sebagian besar waktu yang dihabiskan untuk mengunduh ulang beberapa aplikasi dan game. Sebagian besar aplikasi kita, kecuali Office, diunduh secara otomatis di latar belakang dalam proses yang sangat mirip dengan apa yang sekarang terjadi pada ponsel cerdas. Mengapa Office masih tidak mengunduh secara otomatis mengingat kita memiliki lisensi agak mengganggu. Sekarang, setelah beberapa jam di Windows 11, itu terasa alami.

Leave a Reply

Your email address will not be published.