Perkembangan Software LibreOffice

Perkembangan Software LibreOffice – LibreOffice adalah rangkaian perangkat lunak produktivitas kantor sumber terbuka dan gratis. LibreOffice suite terdiri dari program untuk pengolah kata, membuat dan mengedit spreadsheet, slideshow, diagram dan gambar, bekerja dengan database , dan menyusun rumus matematika.

Perkembangan Software LibreOffice

deshack – Ini tersedia dalam 115 bahasa. Bersamaan dengan edisi penggunaan pribadi, TDF juga menawarkan edisi LibreOffice yang berfokus pada perusahaan.

Sebagai format file aslinya untuk menyimpan dokumen untuk semua aplikasinya, LibreOffice menggunakan Open Document Format for Office Applications (ODF), atau OpenDocument , sebuah standar internasional yang dikembangkan bersama oleh Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) dan International Electrotechnical Commission ( KIE). LibreOffice juga mendukung format file dari sebagian besar suite kantor utama lainnya, termasuk Microsoft Office , melalui berbagai filter impor dan ekspor.

Baca Juga : Mengenal Pengembangan Software DevOps

LibreOffice tersedia untuk berbagai platform komputasi , dengan dukungan resmi untuk Microsoft Windows , macOS dan Linux dan pembangunan komunitas untuk banyak platform lainnya. Ini juga tersedia sebagai suite kantor online yang disebut LibreOffice Online, yang mencakup aplikasi Writer, Calc dan Impress. LibreOffice adalah office suite default dari distribusi Linux paling populer. Ini adalah office suite gratis dan open-source yang paling aktif dikembangkan, dengan sekitar 50 kali aktivitas pengembanganApache OpenOffice , turunan utama lainnya dari OpenOffice.org.

Proyek ini diumumkan dan versi beta dirilis pada 28 September 2010. Dalam sembilan bulan antara Januari 2011 (rilis stabil pertama) dan Oktober 2011, LibreOffice diunduh sekitar 7,5 juta kali. [23] Pada tahun 2015, proyek ini mengklaim 120 juta alamat pengunduhan unik dari Mei 2011 hingga Mei 2015, tidak termasuk distribusi Linux, dengan 55 juta di antaranya berasal dari Mei 2014 hingga Mei 2015.

LibreOffice adalah perangkat lunak lintas platform . Pengembang Document Foundation menargetkan Microsoft Windows (IA-32 dan x86-64), Linux (IA-32, x86-64 dan ARM ) dan macOS (x86-64). Ada port komunitas untuk FreeBSD , NetBSD , OpenBSD dan Mac OS X 10.5 PowerPC masing-masing menerima dukungan dari kontributor untuk proyek tersebut. LibreOffice juga dapat diinstal di OpenIndiana melalui SFE.

Secara historis, pendahulu LibreOffice, kembali ke StarOffice 3, telah berjalan di Solaris dengan CPU SPARC yang dibuat oleh Sun Microsystems (dan kemudian Oracle). Port tidak resmi LibreOffice, versi yang sekarang sudah usang, telah mendukung SPARC. Port tidak resmi LibreOffice 5.2.5 saat ini hanya berjalan pada perangkat keras yang kompatibel dengan Intel, hingga Solaris 11.

Pada tahun 2011, pengembang mengumumkan rencana untuk mem-port LibreOffice ke Android dan iOS. Versi beta dari penampil dokumen untuk Android 4.0 atau yang lebih baru dirilis pada Januari 2015 Pada Mei 2015, LibreOffice Viewer untuk Android dirilis dengan kemampuan pengeditan dasar.

Pada Februari 2020, Collabora merilis versi LibreOffice pertama yang didukung secara resmi (diberi nama Collabora Office) untuk Android dan iOS. Pada bulan Juli 2020 Collabora mengirimkan aplikasi, yang diberi merek Collabora Office, untuk Chrome OS , seperti yang digunakan pada jajaran komputer notebook Chromebook yang populer serta faktor bentuk komputer lainnya.

Pada bulan Oktober 2020 Collabora mengumumkan pemindahan pekerjaannya di Collabora Online dari infrastruktur The Document Foundation ke GitHub. LibreOffice Online adalah edisi office suite online dari LibreOffice. Ini memungkinkan penggunaan LibreOffice melalui browser web dengan menggunakan elemen kanvas HTML5.

Pengembangan diumumkan pada Konferensi LibreOffice pertama pada Oktober 2011, dan sedang berlangsung. Yayasan Dokumen, IceWarp , dan Collabora mengumumkan kolaborasi untuk mengerjakan implementasinya.

Sebuah versi perangkat lunak ditampilkan dalam konferensi September 2015, dan Layanan Komersial Kerajaan Inggris mengumumkan minat untuk menggunakan perangkat lunak. Pada tanggal 15 Desember 2015, Collabora, dalam kemitraan dengan ownCloud, merilis pratinjau teknis LibreOffice Online yang diberi nama Collabora Online Development Edition (CODE).

Pada bulan Juli 2016 versi perusahaan Collabora Online 1.0 dirilis. Pada bulan yang sama, Nextcloud dan Collabora bermitra untuk membawa CODE ke pengguna Nextcloud. Pada Oktober 2016, Collabora telah merilis sembilan pembaruan untuk CODE.

Rilis kode sumber pertama LibreOffice Online dilakukan dengan LibreOffice versi 5.3 pada Februari 2017. Pada Juni 2019, perangkat lunak CIB GmbH secara resmi mengumumkan kontribusinya ke LibreOffice Online dan “LibreOffice Online didukung oleh CIB”.

LibreOffice dapat menggunakan kerangka kerja multimedia GStreamer di Linux untuk merender konten multimedia seperti video di Impress dan program lainnya.

Secara visual, LibreOffice menggunakan ikon besar ” gaya Tango ” yang digunakan untuk pintasan aplikasi, ikon peluncuran cepat, ikon untuk file terkait dan untuk ikon yang ditemukan pada bilah alat program LibreOffice di masa lalu, dan digunakan pada toolbar dan menu secara default. Mereka kemudian digantikan oleh beberapa tema ikon untuk menyesuaikan tampilan dan nuansa lingkungan desktop tertentu, seperti Collibre untuk Windows, dan Elementary untuk GNOME.

LibreOffice juga dikirimkan dengan tema yang dimodifikasi yang terlihat asli pada distribusi Linux berbasis GTK. Itu juga membuat font melalui Kairo pada distribusi Linux; ini berarti teks di LibreOffice dirender sama dengan desktop Linux lainnya.

Dengan versi 6.2, LibreOffice menyertakan GUI bergaya toolbar, yang disebut Notebookbar, termasuk tiga tampilan berbeda. Fitur ini sebelumnya telah disertakan sebagai fitur eksperimental di LibreOffice 6 (fitur eksperimental harus diaktifkan dari pengaturan LibreOffice untuk membuat opsi tersedia di menu Tampilan).

LibreOffice memiliki fitur yang mirip dengan WordArt yang disebut Fontwork.

LibreOffice menggunakan HarfBuzz untuk tata letak teks yang kompleks , pertama kali diperkenalkan pada 4.1 untuk Linux dan 5.3 untuk Windows dan macOS. Font dengan fitur OpenType , Apple Advanced Typography atau SIL Graphite dapat dialihkan dengan sintaks di kotak input Nama Font atau dialog Fitur Font dari dialog Karakter.

LibreOffice mendukung format “PDF hibrida”, file dalam Format Dokumen Portabel (PDF) yang dapat dibaca oleh program apa pun yang mendukung PDF, tetapi juga berisi dokumen sumber dalam format ODF, dapat diedit di LibreOffice dengan menyeret dan menjatuhkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.